/*----END HEADER Floating----*/ /*----START HEADER Floating----*/
/*----END HEADER Floating----*/

Contoh Akte Surat Perjanjian Hutang Piutang

Dalam kehidupan sehari-hari kita sebagai manusia tidak akan terlepas dari saling berhubungan dan saling ketergantungan dengan manusia lainnya, karena sebagai makhluk sosial manusia dikodratkan oleh Sang Khalik adalah makhluk yang membutuhkan bantuan dari orang lain, termasuk dalam hal hutang piutang. Dalam perjanjian hutang piutang ini dibuat oleh kedua belah pihak, yakni yang bersangkut paut dengan hutang, baik hutang berupa uang atau berupa barang. Biasanya dalam surat perjanjian disebutkan bahwa pihak pertama adalah piutang (orang yang memberi hutang) dan pihak kedua ialah orang yang berhutang.

Dijaman sekarang ini, jika terjadi hutang piutang hendaknya dilakukan akad perjanjian yang menyangkut jumlah yang dihutang dan kesanggupan membayar serta jaminan yang diberikan oleh yang brhtang. Kalau tidak demikian, bisa juga yang berhutang akan mempersulit pembayarannya. Berikut ini BlogMamen akan memberikan 2 contoh bentuk akte perjanjian hutang piutang antara perusahaan dengan pribadi, dan pribadi dengan pribadi.

1. Contoh Akte Surat Perjanjian Hutang Piutang dengan Perusahaan dalam hal ini KUD (Koperasi Unit Desa).


AKTE PERJANJIAN HUTANG PIUTANG


Yang bertanda tangan dibawah ini:

I. Drs. Andri Ghani Pimpinan KUD Unit Kecamatan Ibun Majalaya Bandung dalam hal ini bertindak untuk dan atas nama KUD yang selanjutnya disebut pihak pertama.

II.  Nama        : Sandi Irawan
     Alamat       : Desa Karang Nunggal, Majalaya - Bandung
     Pekerjaan   : Petani Jagung

Isi Perhanjian


Pasal 1 :
Pihak kedua meminjam barang berupa pupuk....... dan benih jagung.... Senilai Rp......... dimana penerimaan barang tersebut akte ini berlaku pula sebagai tanda terima.

Pasal 2 :
Atas barang tersebut Pihak kedua diwajibkan membayar dengan angsuran setiap bulan sebesar........ selama  ....... bulan dengan bunga......

Pasal 3 :
Pihak kedua berjanji akan mmebayar angsuran atas pinjamannya paling lamat tanggal ...... termasuk bunganya. Jika pihak kdua tidak dapat membayar setiap bulan, maka bunga tetap berlaku.

Pasal 4 :
Bila pihak pertama menyerahkan penagihan pinjaman ini kepada seorang advokat, kuasa atau pihak pertama terpaksa menyelesaikan pinjaman ini melalui pengadilan negri, maka pihak kedua wajib dan sanggup membayar ganti rugi kepada pihak pertama sebesar....... persen  dari julah uang yang dapat ditarik dari pihak kedua.

Pasal 5 :
Untuk menjamin bahwa pihak kedua membayar hutangnya kepada pihak pertama, maka dengan ini pihak kedua memberikan kepada pihak pertama barang-barang atau hak-hak kebendaan lainnya sebagai jaminan.

Pasal 6 :
Bila pihak kedua tidak bisa melunasi pinjamannya pada batas waktu yang ditentukan, maka pihak pertama berhak menjual barang jaminan menutup hutang-hutang pihak kedua.

Pasal 7 :
Pihak kedua bersedia mematuhi semua peraturan dan kebiasaan mengenai kredit yang berlaku di KUD termasuk ketentuan-ketentuan dalam syarat-syarat umum.

Pasal 8 :
Surat perjanjian ini dibuat dan ditanda tangani oleh kedua belah pihak tanpa adanya paksaan dan dalam keadaan sehat dan sadar.

                                                                                                      Dibuat di..............
                                                                                                      Tanggal ................

    Pihak Pertama,                                                                                     Pihak Kedua



      Andri Gani                                                                                          Sandi Irawan

                                                              Kuasa Hukum



                                                             Alberto Junaedi



2. Berikut ini adalah  contoh surat perjanjian hutang piutang uang atas nama pribadi yag dibuat oleh kedua belah pihak :

Akte Perjanjian  Hutang Piutang


Yang bertanda tangan dibawah ini :

I.  N a m a           :
    Umur               :
    Pekerjaan        :

Yang memberi hutang dan selanjutnya disebut pihak pertama.

II.  N a m a         :
      Umur            :
      Pekerjaan     :

Yang berhutang dan selanjutnya disebut pihak kedua.


ISI PERJANJIAN

Pasal 1 :
Pihak kedua mengakui telah mendapat pinjaman uang tunai dari pihak pertama sebesar Rp................. (..................................).

Pasal 2 :
Pihak kedua berjanji akan sanggup melunasi hutang-hutangnnya dalam jangka waktu ........... (hari/bulan), masa terakhir yaitu tanggal...........

Pasal 3 :
Pihak kedua dalam hal ini memberikan jaminan berupa hak kebendaan miliknya yang sesuai atau senilai uang yang dipinjam. Jika pada saat akhir tidak bisa mengembalikan pinjamannya, maka pihak pertama berhak mengambil barang-barang milik pihak kedua tanpa ada syarat apapun juga.

Pasal 4 :
Surat perjanjian  hutang piutang ini dibuat dan ditanda tangani bersama oleh kedua belah pihak dengan sadar dan dalam keadaan sehat wal'afiat, tanpa ada tekanan dari pihak mana pun.


                                                                                                                  Dibuat di.......................
                                                                                                                  Tanggal ........................

     Pihak Pertama                                                                                         Pihak Kedua




  -------------------                                                                                        -------------------

Saksi-saksi :
--------------
--------------
--------------
--------------


Demikia contoh surat akte perjanjian yang bisa Mamen Sharing pada postingan kali ini, mudah-mudahan bagi kamu yang saat ini sedang kebingungan mencari contohnya.



0 Komentar :

Poskan Komentar

Copyright ©2014 Blog Mamen